Ini Alasan Kenapa Kost-Kostan yang Sudah Berjalan Selama 20 Tahun Saya Tutup dan Beralih ke Airbnb


Nyambung obrolan santai tentang peluang usaha menyewakan kamar nganggur di artikel saya sebelumnya, sekarang kita lanjut pembahasan tentang potensi finansial yang bakal kita peroleh dengan sekedar menyewakan kamar nganggur. Semuanya memang belum tentu benar sampe anda sendiri mencobanya, sekalipun anda sudah baca 3 artikel saya yang membahas tentang airbnb maka saran saya tetaplah JANGAN PERCAYA! sampe anda sendiri mencobanya.

Marketplace satu ini memang brilian menurut saya, dia membuat siapapun kita dan tidak peduli background ekomoni kita seperti apa untuk bisa ikut serta cari duit dari menyewakan kamar tanpa perlu inves puluhan miliar seperti para konglomerat di luar sana yang sedang membangun hotel bertingkat, ini peluang namanya. Dan apa yang bikin saya tertarik? ga lain ga bukan yaitu dapet duitnya dalam satuan dollar.

Jelas banget lah buat anak muda macam saya yang gelora bisnisnya masih terus tumbuh ada peluang baru tanpa perlu keluarin modal banyak ya sikattttt aja! Dan dengan penghasilan dalam satuan mata uang dollar justru menguntungkan kita karena kurs 1 USD bisa berkisar antar 13.000 s.d. 14.000 artinya kalau kita sewain USD10/malam udah bisa dapat uang 130.000. Duit segitu dianggurin? saya mah ogah!!!! itu duit kalo dikalikan 30 udah sama kaya orang kantoran. Lalu darimana saya yakin kalo kamar saya bisa laku terus? yakin ya yakin aja….tugas kita sebagai manusia cuma berjuang yang terbaik, masalah duit itu urusan yang di atas.

Airbnb didirikan oleh sekelompok pemuda di Amerika sana karena pada awalnya mereka juga ga punya duit buat hidup di negari Paman Sam yang terkenal tinggi living cost-nya karena itu standar hunian yang ditetapkan juga standar hunian rumahan. Dengan menyewakan salah satu kamar di rumah, anda bisa tetap tinggal di rumah yang sama, anda mau kasih mereka sarapan monggo….nggak juga ga papa semuanya tergantung anda.

Buat kalian yang pernah main ke Jogja, ada salah satu host airbnb yang tinggalnya di desa, dia sewain itu kamar dan sumpah bikin ngiri!!! rame polll…..tiap hari itu tamu bule dong-dong pada berdatangan silih berganti. Artinya begini lohh….selama kita memang niat mau sewain kamar di rumah kita buat cari penghidupan yang halal maka pasti Tuhan kasih jalan. Kurang enak apa lagi coba? di Airbnb itu kita bahkan bisa sewa jasa fotografer buat motretin kamar kita jadi lebih terlihat Wah! secara gratis karena yang bayar itu manajemennya airbnb dan karena kebetulan fotografer di area Jogja itu teman saya juga dia bilang memang dari sekian banyak rumah yang dia foto host-nya aneh-aneh, ada yang memang serius (kaya saya cieeeee) sampe yang abal-abal nulis status di profilnya “Saya mau nyalon jadi anggota DPR jadi monggo pada nginep di rumah saya buat modal kampanye saya”.

cari uang dari airbnb
ketauan kan dari prosesnya dari mulai tahun 2013 s.d. 2015 tetep butuh perjuangan dan konsistensi, but still Damn good money to earn!

>> baca juga Para “Bule Kampungan” itu justru lebih menghargai saya

Nih saya kasih Alasan Kenapa Kost-Kostan yang Sudah Berjalan Selama 20 Tahun Saya Tutup dan Beralih ke Airbnb”, sebagai prolog saya punya “warisan” 10 kamar kost sederhana ukuran 3 x 3 meter yang sudah 20 tahun lebih disewakan bagi para mahasiswa yang sedang merantau di Jogja.

  1. 10 kamar kost artinya rumah saya bakal terisi 10 orang perantauan dimana dia mandi, tidur, makan, masak, cuci baju, jemur baju, parkir motor di rumah saya dengan hanya membayar uang sewa sebesar Rp. 300.000/bulan artinya Rp. 10.000/hari, pada kenyataannya kamar biasanya hanya diisi oleh 7 orang (70% occupancy) dengan penghasilan per bulan Rp. 2.100.000 (penghasilan kotor) —— sedangkan di airbnb saya hanya membuka 3 kamar @USD10/malam yang dipakai selama rata-rata 7 hari doang setiap bulannya, jadi penghasilan saya adalah 3 kamar x USD10 x 7 hari = USD210 atau Rp. 2.835.000 (penghasilan kotor)
  2. Dengan menyewakan 7 kamar untuk kost-kostan biaya operasional listrik saya adalah Rp. 1.400.000/bulan (area kamar kost + area rumah tempat saya tinggal) sedangkan dengan menyewakan hanya 3 kamar untuk airbnb biaya operasional listrik saya adalah Rp. 700.000/bulan

Jadi dari hitungan simple di atas anda sudah tahu kan siapa pemakai listrik terbesar di rumah saya….tidak lain tidak bukan ya mereka yang kost itu. Yang namanya anak kost itu apalagi mahasiswa BOROSNYA SETENGAH MAMPUSSS!!!! lampu kamar dan fan bisa ga dimatiin setiap hari belum termasuk lampu kamar mandi yang biasanya juga lupa.

Dibanding para anak kost mending saya ngelayanin tamu bule yang datangnya aja kadang-kadang, tapi yang jelas biaya operasional saya turun drastis sampe 50%. Di artikel sebelumnya saya sudah bahas kenapa saya memilih ngelayanin tamu bule ya karena mereka itu efisien banget, kalo butuh AC ya dipake…kalo ga butuh karena hawanya sudah pas ya dimatiin dan udah gitu mereka ga minat duitnya kembali sekalipun mereka sewa kamar AC tapi ga pake AC. Gilak aja cuy…..ngelayanin anak kost mulai dari makan dan tetek bengeknya mereka bayar kita cuma Rp. 10.000/hari, lah saya aja muter-muter Jogja bayar parkirnya doang bisa Rp. 5.000 setiap harinya.

>> baca juga cerita “Para bule kampungan yang justru mau saling menghormati” 

Buat kalian yang masih ngekos terus baca artikel saya ga usah marah! ente rasain besok kalo udah berkeluarga dan yang namanya duit mulai cari sendiri, bakal mikir deh yang namanya duit-duit kaya begini.

Semoga artikel ini membantu kalian semua yang sedang galau mencari tambahan penghasilan tapi ga tau mesti berbuat apa atau ga punya modal. Saya kasih tips ya…kalau mau buka airbnb saran saya deket-deket deh sama bulan Juni s.d. September atau Desember – Maret karena di bulan-bulan itulah waktunya para bule dong-dong pada liburan, alasannya klasik banget, di negaranya pas musim dingin atau pas musim panas jadi merak mending liburan ke luar negeri.

Semoga sukses buat kalian semua, selamat mencoba buat yang berminat. Monggo yang mau daftar jadi host dan mulai belajar cari-cari recehan dollar bisa sign in airbnb.

Tertarik gimana caranya jadi Host airbnb dan kelola hunian kamu? baca yuk novel saya di bawah ini

cover bahasa (terjemahan indonesia)

Boma

Professional blogger since 2010 who put a concern to write a story about traveling, culinary, and hospitality services - An airbnb Host since 2013 in Boma House Yogyakarta

8 thoughts on “Ini Alasan Kenapa Kost-Kostan yang Sudah Berjalan Selama 20 Tahun Saya Tutup dan Beralih ke Airbnb

  • May 13, 2016 at 9:51 am
    Permalink

    Seneng sekali bisa kenal dengan seorang Mas Bima trims buat Mbak Vero MJJ sudah ngenalin kita *Katanya belum konfirm ke ybs lho…hahahah*, kami tertarik dengan usaha ini juga, banyak koment temen2 ke saya emang cari duit buat apa lagi? wong hidup cuma berdua dan dua2 nya kerja dan sudah cukup uang. Justru itulah saya pingin punya banyak teman juga…jadi nanti pas saya pensiun ndak nglangut…(kesepian) banyak orang yang datang dan pergi di rumah kita (temen2 nya bule 2 dong dong brooo….”kata mas Bima”, nggak seperti sekarang ini bener2 sepii…kamar2nya nganggur……dan tentunya saya pingin juga bisa jalan2 seperti mas Bima Adhitya, ini namanya membuat hidup menjadi lebih hidup.

    Reply
    • May 13, 2016 at 1:08 pm
      Permalink

      Makasih mbak Eni dan mas heptri seneng banget bisa ketemu mas dan mbak kmrin….makan malamnya enak bgt dan tempanya nyaman (beras kencurnya dahsyat) haha…kalo kata orang jawa “Wang sinawang” mbak tp semoga ide kemarin bermanfaat buat bikin “hidup lebih hidup” ditunggu rawuhnya di Boma House

      Reply
  • Pingback: Cara Menjadi Host Airbnb | BOMANTA

  • August 7, 2017 at 5:24 pm
    Permalink

    I want to join airbnb

    Reply
  • September 25, 2017 at 10:34 am
    Permalink

    Jika kossan biasa aja tanpa ac gimana

    Reply
    • September 27, 2017 at 8:28 am
      Permalink

      Halo Yuli, bisa dicoba! salah satu kamar favorit buat para bule di rumah juga malah yg pake FAN

      Reply
  • September 27, 2017 at 10:12 am
    Permalink

    Saya sedang cari peluang bikin kost2an di Yogya. Membaca ini saya jadi pengen lihat peluang BnB.
    Salam kenal Mas Bima ..

    Reply
    • September 27, 2017 at 8:33 pm
      Permalink

      Salam kenal mas Erwin, bisa dicoba separo buat kost dan separo buat airbnb dan nanti bsia mas erwin pilih mana yg sekiranya paling pas buat mas erwin

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *