Pengalaman 2 Tahun Pertama Jadi Host Airbnb


Pagi teman-temanku tercinta, yang udah pada mau liburan natal siap-siap nih kayaknya, mulai kado-kado ala siterklas buat ponakan disiapin, pohon natal dicek ada lampunya yang mati apa nggak ha3x, enjoy deh liburannya 🙂 apa lagi mau bagi makanan ke Boma bakal diterima dengan tangan dan kaki terbuka lebaaarrr!!!! Sahabatku yang baik di artikel ini Boma mau cerita pengalaman selama Boma jadi host atau penyedia penginapan murah yang saat ini lagi trend banget di dunia liburan seluruh dunia. Pasalnya marketplace satu ini terkenal banget di luar negeri sana dan akhirnya sama kita-kita orang Indonesia jadi salah satu alternatif buat cari tempat nginep murah di seluruh dunia, mantab kan!!!

Awal mula Boma jadi host adalah karena kondisi kepepet ngelihat ada kamar nganggur dirumah yang rasanya kalau nggak ditempatin malah jadi kotor, ga kerawat, dan yang paling parah itu kamar jadi rusak karena ga keurus. Kalian tahu sendiri lah yang namanya biaya renovasi rumah ga sedikit, jadi sayang aja kalau kamar itu nantinya rusak. Nah, berawal dari ngobrol ama temen Boma yang sukanya ngelayap ke luar negeri dan nginep di penginapan murah, akhirnya dia yang menyarankan agar saya menyewakan saja kamar tersebut biar lebih menghasilkan dan jadi lebih terawat, menarik banget menurut saya, dan saya langsung coba deh!

>> baca juga Alasan saya menutup usaha kos-kosan dan beralih ke airbnb

Nama marketplace ini adalah airbnb, sebuah bisnis start-up yang membuat anggotanya bisa mencari tambahan penghasilan dengan menyewakan kamar kosong yang ada di rumah. Pada prinsipnya marketplace ini mengakomodir kebutuhan para wisatawan yang pengen tinggal langsung satu rumah dengan warga lokal, alhasil jadi deh para tamu tersebut jadi teman Boma hingga sekarang.

Awal mula Boma menjadi host, Boma sewain 1 kamar dulu ukuran 3×3 dengan kasur tumpuk atas bawah yang difasilitasin dengan AC. Kecil mungil tapi cukup buat tidur. Semua inventaris kaya AC adalah peninggalan orang tua jadi modal waktu bikin kamar ini cuma Rp. 90.000 buat beli stiker transparan untuk nutupin kaca biar tamu yang tidur lebih punya privasi (Boma ga punya korden di kamar itu). Kamar kecil ini Boma sewain seharga USD10/malam udah termasuk sarapan ringan, biasanya Boma sediain setangkep roti tawar dengan selai strawberi atau nanas kemudian untuk minumnya bisa milih antara teh atau kopi yang para tamu buat sendiri, jadi Boma cukup sediain termos ama gula aja.

Review mulai berdatangan, ada yang positif ada yang negatif, persahabatanpun mulai terjalin hingga makin lama makin banyak para tamu yang datang di rumah Boma. Hingga saat artikel ini ditulis Boma punya 3 (tiga) kamar, 1 kamar dengan AC dan 2 kamar dengan FAN dengan harga sewa rata-rata USD10-USD12/malam. Menarik juga lho…dari kamar yang tadinya nganggur sekarang malah jadi salah satu sumber pemasukan Boma yang bisa digunakan untuk operasional rumah tanggal seperti bayar listrik, handphone, beli gas, dll.

Dengan pengalaman ini makanya Boma pengen banget berbagi info ke teman-teman semua tentang adanya peluang mencari tambahan penghasilan dengan cukup menyewakan kamar nganggur di rumah kalian. Karena airbnb ini kuat jaringannya di eropa dan amerika jadi tamu kalian nanti 90% orang bule blonde, nah Boma mau kasih tau baik buruknya melayani tamu bule, yaitu:

Sisi Positif Melayani Tamu Bule

  • Bule itu cenderung mandiri – jadi apa-apa dilakukan sendiri dari mulai cuci piring, gelas, cuci baju, sampe nyiapin makanan
  • Bule itu mempergunakan sesuatu tergantung kebutuhan – jadi sekalipun disediain kamar pake AC tapi kalau dia sudah merasa nyaman dengan suhu kamarnya, maka AC kamar akan dimatikan
  • Bule itu kebanyakan bisa menghargai – mereka itu gampang banget bilang terima kasih, jadi disuguhin roti setangkep kasih selai aja udah seneng banget dan memuji kita
  • Bule itu efisien – mereka nginep dirumah kita resmi cuma buat tidur jadi secara umum kamar Boma hanya dipake dari jam 11 malam (abis mereka pulang jalan-jalan) s.d. jam 9 pagi (karena setalah itu mereka bakal jalan-jalan lagi keliling kota dan baru pulang hampir tengah malam
  • Bule itu jujur – kalau mereka suka maka mereka bilang suka dan bilang terima kasih sampe ngasih review yang baik, kalau ga suka ya bilang ga suka, jadi ga ada tuh namanya ngerasanin di belakang

Sisi Negatif dari Bule

  • Budayanya beda sama kita – misal tau-tau mereka ganti baju bareng dikamar mandi (yang mereka lakukan bukan aneh-aneh di kamar mandi ya) maksud mereka biar efisien waktunya

Berhubung saya dirumah juga masih bekerja, maka kategori tamu seperti para bule ini cocok dengan saya karena yang saya lakukan cuma ngurusin sarapan doang dan kasih selamat datang pada waktu mereka datang, Udah!!! Simple…Praktis…dan Mengasyikan. Teman-teman boleh coba lho pake airbnb ini, mau coba jadi tamunya boleh mau langsung jadi host atau pengelolanya boleh juga.

Boma kasih USD20 Voucher kalau ada yang mau liburan pake airbnb

Sambil mikir-mikir nih Boma kasih liat foto-foto Boma sama para tamu airbnb

boma house 100 1st guests award
tamu ke 100 Boma House
boma & guests from around the world
boma & guests from around the world

Yuk tunggu apa lagi, kita sama-sama manfaatkan kamar nganggur kita biar dapet penghasilan tambahan!! Langsung sign in airbnb dan tarik dollar dari luar negeri ke kantong kita!!! Semoga sukses ya teman-teman, jangan lupa traktir Boma kalau udah dapet dollar ha3x

Kamu tertarik nge-Host Airbnb? baca yuk novel saya di bawah ini

cover bahasa (terjemahan indonesia)

Boma

Professional blogger since 2010 who put a concern to write a story about traveling, culinary, and hospitality services - An airbnb Host since 2013 in Boma House Yogyakarta

One thought on “Pengalaman 2 Tahun Pertama Jadi Host Airbnb

  • August 22, 2017 at 1:06 pm
    Permalink

    Hai…
    Saya Ade, baru ikutan jadi host di airbnb juga. Boleh tau, kamu pakai akun bank apa yang biaa untuk tarik uang paypal? Ini saya pakai bni syariah dan mandiri gak ada yang bisa katanya, jadi bingung. Makasih yaaa sebelumnya, sukses buat kamu

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *